Minggu, 17 Oktober 2010

tentang sebuah tugas ...

did you remember about how stress iam thinking of my presentasi , read this
it was about 5 month ago, but i just did it last week in palembang, one of my office branch. and because of the presentasi was done, so mari berbahasa indonesia raya


sekarang sy mau cerita ttg alkisah sebuah jam, mungkin bnyk yg pernah tau cerita ini tapi biarlah saya menceritakan lagi..,ga tau darimana asal dongeng ini, dulu sy dikasih pas training


Pernah ga ketika dikasih sebuah tugas , kita udah nyerah duluan, rasa rasanya ga bakal sanggup nyelesaiin tugas itu..
hah masa segitu banyak dikasih kegueh?ini kan bkn kerjaan gueh?masa harus bikin ini siyy?gueh kan kaga ngertih?mana bisa selesai inih?mendingan bunuh diri aja deh(oke,ini lebay)?, sebellllll,errr,arggggg,ihhh, uhhh,oh yes oh no *loh
dann berbagai macam keluhan lainnya..

pasti pernah kan *nuduh* ?

itu juga yg dialamin sebuah jam ini..
yuk kita mulai dongengnya..

Pada zaman dahulu kala,Alkisah,ada seorang pembuat jam dinding tengah berkata kepada jam yang sedang dibuatnya.(emang bisa?), ga usah protes yaw, duduk manis n listen..)





“hai jam, apakah kamu sanggup berdetak minimal 31,104,000 kali selama setahun?”


“Hah?,” kata jam terperanjat, “banyak bener itu? Mana sanggup saya?”

“Gimana kalo 86,400 kali dalam sehari?” tanya si tukang jam.

“Delapan puluh enam ribu empat ratus kali? Dengan jarum yang kurus,ramping-ramping kaya gini?” jawab jam penuh keraguan.

Ya sudah, “Gimana kalo 3,600 kali dalam satu jam?”

“Dalam satu jam harus berdetak 3,600 kali? Banyak sekali itu !”. Tetap saja jam ragu-ragu dengan kemampuan dirinya.

Dengan penuh kesabaran tukang jam kemudian bicara kepada si jam..

Kalo gitu, “Sanggupkah kamu berdetak satu kali setiap detik?”

“Satu kali dalam satu detik? Ah..kalau ini mah ringan,kecilll. Kalau begitu, aku sanggup!” kata jam dengan penuh antusias.

Si tukang jam pun tersenyum dan segera meyelesaikan jam tersebut. Maka, setelah selesai dibuat, jam itu pun berdetak satu kali dalam setiap detiknya. Tanpa terasa, detik demi detik terus berlalu dan jam itu sungguh luar biasa karena ternyata selama satu tahun penuh dia telah berdetak tanpa henti. Dan itu berarti ia telah berdetak sebanyak 31,104,000 kali !

Nah.. moral of the story..

sering kali ragu-ragu dgn sebuah pekerjaan yang kelihatannya begitu berat dibebankan kepada kita,rasanya ga akan sanggup . Karna kita hanya membayangkn aja. Namun kalau sudah mulai mengerjakannya, ternyata kita mampu. Bahkan yg semula ga yakin bgt, mustahil, akhirnya bisa selesai jg. Sebuah kerjan berat asalnya dari kumpulan kerjaan kerjaan kecil. Kalo kerjaan hanya dipikirin ga akan selesai, just do it!

So dont give up before trying..

btw soal jam, kmrn jam tangan saya mati total setelah lebih dari 4 tahun loh, jatuh pas wudhu,sampe skrg blm sempat diperbaiki. Akhir2 ini tampaknya ada yg salah dgn keseimbangan tubuh, suka sekali menjatuhkan barang2..aihh jadi curcol



6 komentar:

agengindra mengatakan...

Wah keren nih ceritanya hehe. Thanks ya! :)

ichanx mengatakan...

gak bisa gitu sih... contohnya karena si jam nya bego, gak bisa ngaliin detik jadi menit, hari, taun, dsb... di dunia nyata, kadang emang banyak hal mustahil yang harus dikerjain, dan dengan logika apapun emang mustahil :P

doena mengatakan...

makasih agengindra...

doena mengatakan...

@ichanx: sebego2nya orang kalo diajarin terus pasti akan bisa *ngaca* *loh..

jade mengatakan...

penuh arti... bener juga sih, kalo kita hanya lihat tujuan memang suka berat. tapi kalo dijalanin pelan2 akan sampai jg ke tujuan yg besar! mantab mbak

doena mengatakan...

iya jade