Kamis, 28 Mei 2015

Dari Hongkong 6 (the end)

Daripada stress ngerjain tesis yang tak berujung, mending kita ngeblog sajo!

Day 6, 4 Januari 2014
Hari terakhir di hongkong!

Pesawat ke kualalumpur pukul 8 malam, jadi.. sebelum kebandara masih punya banyak waktu untuk melanjutkan itin selanjutnya..
Pagi-pagi sekali kita udh check out , dan untungnya bisa titip koper ke mas negro yang jagain penginapan. Setelah dinego bisa bayar 50rb ,   dan  ini masih murah loh, dibandingin biaya nitipin tas kepenjaga toilet soekarno hatta. Ga kebayang deh kalo musti geret geret koper nyebrang pulau ke hongkong central.

Itininerary hari terakhir ini: kehongkong central mengunjungi the peak, ikea, victoria park, nyobain naik ding ding, naik tram , nyari dimsum , trus balik ke bandara
Lokasi hongkong central ini adanya dipulau seberang, untuk mencapainya kita memilih naik ferry.

Dari penginapan berjalan sekitar 15 menit menju terminal fery dengan melewati avenue star.
 


hongkong central ada diseberang sana

Lokasi avenue star ini asyik banget dipakai buat lari-lari cantik dipagi ataupun sore hari..




 

 
Setelah puas foto-foto dengan gambar jejak tangan tokoh hongkong yang mana ngertinya cuma jacky chan ama bruce lee saja kemudian kita menuju lokasi ferry
 


 
Terminalnya jadul banget tapi masih terawat dengan baik sekali




kelihatan tua tapi bersih dan rapih





fery

Katanya fery ini udah berumur puluhan tahun, udah tua banget , tapi dalemnya bersih dan terawat

kondisi didalam fery

Must try ya. Udah gitu sangat murah pula


fery merapat

Sesampainya diseberang, saya ngelihat ada loket yang bisa check in pesawat. errr
tau gitu ngapain pake titip tas segala ya dipenginapan, mending check in di sini deh ga perlu nyebrang balik ke hotel.

 Tujuan pertama adalah menuju The peak..

The peak merupakan puncak tertinggi di hongkong island , dapat ditempuh  dengan tram ataupun pake bus. Dan saya penasaran sekali naik tram ...

Dengan arahan security kita berusaha nemuin terminal tramnya, tapi malah nyasar ke terminal bus. Ya sudahlah ya, demi mempersingkat waktu, kita pake bus aja, nanti sewaktu pulang baru naik tram.

Jalan menuju the peak ini sempit , banyak jurang dan mendaki, lumayan deg deg an karena supirnya ngebuttt.
Saya duduk disamping ibu-ibu bule australia yang pergi serombongan. Disepanjang perjalanan, si ibuk ga henti hentinya ngebaggain negaranya. Betapa disana lebih hijau, banyak taman  de esbe de esbe … iya deh bu percaya percaya.

Di the peak kita hanya beli ticket yang ke sky terrace untuk melihat gedung pencakar langit hongkong, disini ada juga  Madame Tussauds.

Di sky terrace,  dikasih semacam ipad, yang isinya menceritakan tentang sejarah the peak.
 
serius amat sampe merem
 Katanya, waktu terbaik mengunjungi the peak adalah di sore hari, jadi sekalian bisa lihat suasana disaat terang dan malam hari . Tempat ini pasti romantis banget dimalam hari, penuh dengan gemerlap lampu lampu gedung pencakar langit,  di siang hari aja banyak bulai yang ke gep lagi ciuman.


ga perlu punya keahlian foto khusus buat ngambil pemandangan ini




kepanasan cin

Puas foto-foto dan melihat yang lagi ciuman kita naik tram untuk perjalan pulang , yang mana ngantri banget . Tram ini usianya udah puluhan tahun, jalannya miring 45 derajat, dan relaif singkat daripada naik mobil. Ga enaknya naik tram sewaktu pulang, badan ngadep kedepan, tapi tramnya meluncur turun kebawah. Macam roller coaster.



tram


Tujuan selanjutnya ke Victoria park, mau lihat TKW. Hihi, nyampe di sana banyak banget tkw nya, mereka lagi ngadain pengajian, arisan, dll, rame banget deh.


gambar dari sini
Mereka pada duduk beralaskan Koran atau plastic, kenapa ga pada bawa tikar ya...
Dan sempet sempetnya lo singgah ke ikea di voctoria park :D. Yes, travelling kenegara manapun ikea musti masuk itin!. Padahal disana cuma beli jepitan jemuran ama sprei

ikea :D


Tujuan selanjutnya mau nyari dimsun dan nyobain naik ding ding
 
Ding ding ini semacam bus/kereta  yang jalan diatas rel, busnya tingkat dengan warna warni gonjreng,berukuran ramping,  bayarnya pake uang pas dan murahh.  Berhentinya juga ditempat tertentu, yang jalurnya ada ditengah jalan. Lucuk ya..
 
 
gambar dari sini

 
Turun dari ding ding sempet  melipir dulu ke uniqlo dan ga beli apa apa juga. Yang namanya tahun baru dimana mana rame banget nget nget.
 
Nanyain ke TKI dimanakah gerangan lokasi dimsum yang kesohor itu berada.  Udah diarahin tapi  tetap ga nemu lokasinya “perjuangan banget deh*.
 
Setelah lelah berjalan, masih ga nemu juga padalah ini udah waktunya kebandara. Ga ada yang ngerti dimana lokasinya, kecuali para tkw. Karena anaknya persistent, saya tetep berusaha nyari, tanya sana sini, lihat peta , ngegugel dll.
Akhirnya ketemu juga mesjidnya…. Alhamdulillah.
Masjid Ammar and Osman Ramju Sadick

Tempat jualan dimsum ini ada dikantin di lantai atasnya , untung aja masih buka. .



 
Dimsumnya enakk, tapi tetep ga suka saosnya . Masih lebih enak dimsum nelayan untuk saosnya.

Setelah selesai  makan , ga sengaja ketemu (Almarhum) Yuda *lope lope*. (meninggalnya baru aja lo). Dan ternyata si Yudha ini salah satu caleg DPR pusat ,  dia lagi kampanye ke tkw tkw
Anaknya ganteng banget , mirip artis korea, udah ganteng, pinter dan ramah pula

Y: Disini kerja mbak?
D: *pundung*pasti ngira tkw nih
    Ga kok, lagi liburan.
     Stasiun MTR terdekat ada dimana ya Mas?
Y: Oh bareng kita aja, saya juga mau kesana kok
D: Gpp kok mas, tunjukin aja….

Pegelnya kaki ga usah ditanya lagi lah ya, udah jalan berpuluh puluh kilo sepertinya..

Nyampe di penginapan ambil barang dan langsung cus ke airport.
Sebelum masuk kestasiun MRT saya kembali melihat antrian bak ular naga panjangnya deket pintu masuk MRT tsim tsa sui.  Ini udh sejak hari pertama nyampe di hk ngelihat antrian sepanjang ini,
Pada ngantri apa sih ni orang-orang...

Daripada mati penasaran,  saya berjalan menyusuri  ke ujung antrian, ternyata.. mereka lagi ngantri beli kue.

Buset!
Kue kaleng gitu, lagi sale,
kok antrinya sebegitu panjangnya....
dan yang ngantri ga hanya ibuk ibuk tapi segala gender dan segala usia .

Penasaran pengen beli, tapi sudah tidak ada waktu lagi. hiks

Tiga jam sebelum keberangkatan kita udah nyampe di bandara dan langsung nyari makan dulu. Selesai makan, kemudian nyari check in counter dan  menuju pintu keberangkatan.

 Udah 3 kali muter muter tetep ga nemu dimanakah gate nya. Kaki udah pegel banget ngitarin bandaranya yang luas benerr kaya mall itu . Udah sejam an lebih  muter muter dan  nyerah, tetap lo ga nemu papan petunjuknya. baru deh balik lagi ke counter nanyain dimana sih pintunya..

‘You must hurry up, its almost bording.

You must go by train, and  then from here ( sambil gambarin denah) take a bus. ‘

 Whatttttt… kenapa ga dibilangin dari tadi sih mbak ee kalo gatenya sejauh ini dan ada digedung yang lain *nangis*

Pesawat bentar lagi udah mau boarding, kita berusaha lari sekencang mungkin.
Ga lucu banget kalo sampe ketinggalan pesawat

.Nilai Moral: Jangan malu bertanya, begitu sampai airport cari tahu dimana pintu keberangkatan dll, setelah itu baru deh ngurusin ini itu.

 Nyampe diterminal keberangkatan, ternyata ....
Delayy      zzzz *antiklimaks*

Ternyata banyak banget loh setelah kita yang datang tergopoh gopoh. Ini pasti juga karena ga dingasih tahu., mereka kira kita udah terbiasa bolak balik ke hk tkw kali ya ,  udah tahu dimana pintu nya zzzz

 Nyampe di Kl udh tengah malam sekitar jam 11 an . Suasana di LCCT seperti biasa tetap ramee. Seneng aja ngelihat berbagai gaya, tingkah dan perilaku orang-orang dari berbagai negara.

Lewat dari jam 12 malam masing-masing udah pada ngetek lokasi tidur, yg paling beruntung tentu saja yang bisa tidur diatas kursi dan sebelah colokan :D.

Memang niat awal kita pengen nyobain tidur di bandara sih, biar sah jadi backpacker .hihi.

tatak tidur
 


sudah sah jadi backpacker!


All mission accomplished, semua itinerary yang ditulis tercapai semua ..Alhamdulilah.

"To travel is to discover that everyone is wrong about other countries "
- Aldous Huxley-

 
 Sampai jumpa di edisi travelling berikutnya :D

 



 




















3 komentar:

Hilma Mirdas mengatakan...

masih hongkong ajeeeeee

doena mengatakan...

udah tamat cit hahaha, lumayan kan kalo ande hisham mau plesir ke hk bisa lihat blog guee

Hilma Mirdas mengatakan...

iya sih. kapan ya gw ke hongkong :D